Perjalanan 1 Tahun Traveling yang Memberikan Banyak Pembelajaran

Saya sangat bersyukur untuk 2019! Saya menerbitkan buku “The Naked Traveler 8: The Farewell”, merilis film adaptasi “Trinity Traveler” dari buku saya, menulis banyak artikel perjalanan di majalah dan blog saya, dan berbicara di berbagai seminar dan acara.

Perjalanan saya di tahun 2019 juga luar biasa! Saya menjelajahi 5 negara baru yang membentuk total 93 negara yang telah saya kunjungi sejauh ini. Mereka adalah Bosnia & Herzegovina, Pakistan, Azerbaijan, Georgia, dan Armenia. Di Indonesia, saya mengunjungi banyak tempat tapi yang baru adalah Luwuk di Sulawesi Tengah.

Negara yang paling sering saya kunjungi adalah Singapura sebanyak 6 kali sedangkan Yogyakarta adalah kota yang paling banyak saya kunjungi di Indonesia sebanyak 4 kali. Sayangnya tahun ini saya pergi ke pantai kurang dari tahun-tahun sebelumnya dan tidak ada perjalanan scuba diving yang nyata karena cedera bahu saya.

Jika Anda bertanya-tanya mengapa saya sering bepergian, saya melakukannya untuk kesenangan dan pekerjaan sebagai penulis perjalanan.
Meski tetap banyak drama dalam perjalanan, tapi tidak merasa lelah. Seperti yang dikatakan Konfusius, untuk selalu memilih pekerjaan sesuai dengan passion kita. Karena dengan demikian kita akan menjalankannya dengan ikhlas dan tidak merasa seperti bekerja dalam hidup ini. Semoga 2020 kita makin sukses, makin sehat, makin banyak jalan-jalannya ya! Merencanakan jalan-jalan emang jauh lebih mudah daripada merencanakan jodoh. Kalian gimana?

Apakah Instagram mengubah cara Anda bepergian?
Saya pernah bepergian saat kamera masih menggunakan film roll (tidak ada kamera digital atau ponsel) jadi saya tidak pernah membayangkan bahwa saya akan mengambil gambar diri dari belakang alias madep belakang! Ha ha!

Bagaimanapun, inilah posting Instagram saya yang paling disukai di tahun 2019:
1. Danau Pliva, Bosnia & Herzegovina
2. Sampah di Pantai Pink, Pulau Komodo
3. Peluncuran buku #TNT8, Jakarta
4. Video di Jika Anda bertemu presiden, apa yang ingin Anda katakan kepadanya?
5. Danau Attabad, Pakistan
6. Masjid Al Aqsa, Israel
7. Nusa Dua, Bali
8. Orang Pakistan yang Ramah, Pakistan
9. Langit Shibuya, Jepang

Kalian paling pengin ke mana/nomor berapa? Semoga bisa kesampaian ke sana juga ya! Tetap semangaat!

Instagram Merupakan Media Sosial Kekinian

Bepergian saat ini menjadi hal yang wajib dilakukan. Media sosial membuat traveling lebih dikenal & diakses dengan mudah. Ada banyak penerbangan murah di internet.

Tak lupa juga, bagaimana internet mempermudah segala sesuatunya untuk dipesan terutama untuk akomodasi. Hal ini membuat orang semakin kecanduan traveling. Saya mengenal banyak tempat baru yang sangat indah, bahkan di Bali sendiri.

Saya lahir dan besar di Bali. Saya sudah mengunjungi Pura Lempuyang sejak 15 tahun yang lalu. Bagi kami, pemandangan gapura candi berlatar belakang gunung ini sudah biasa. Jadi ketika saya mengambil foto di sini, saya merasa seperti ini adalah pemandangan biasa. Awalnya gak nyangka bakal viral. Kini, ratusan orang rela mengantri setiap hari hanya untuk mendapatkan foto ini di Pura Lempuyang. Apa pendapat Anda tentang dampak Instagram?

Salah satunya adalah perjalanan saya ke negara impian yaitu Switzerland. Senang rasanya bisa kembali ke alam lagi. Itu adalah waktu yang baik, bergaul dengan beberapa teman baru dari Jerman di Saxon Swiss. Penduduk lokal disini sangatlah ramah dan juga baik.

Saya tidak pernah mendengar tentang Saxon Swiss sampai Ben memberi tahu saya wilayah ini. Wilayah ini masih merupakan bagian dari Jerman. Mereka menyebutnya ‘saxon swiss’ karena wilayahnya yang begitu indah, dikelilingi oleh pegunungan, hutan dan pemandangan jalan yang menakjubkan.

Kami mencoba mengejar matahari terbit pada hari terakhir saya di sini, tetapi cuaca terlalu mendung, tidak bisa melihat pemandangan dari atas. Kalau tidak, Kami mendapat ‘adegan berkabut melamun’ di hutan. Ini pertama kalinya aku melihat pemandangan seperti ini. Itu bahkan lebih indah dengan daun menutupi tanah.

Saya senang sekali karena masih memiliki kesempatan untuk melihat warna musim gugur minggu ini! Ini adalah jembatan ikonis Saxon Swiss, dibangun pada abad ke-18. Tempat ini terlihat seperti dongeng dari film Harry Potter. Sekarang berangkat untuk perjalanan singkat di Republik Ceko sebelum mengunjungi Spanyol. Saya sangat bersemangat untuk berbagi lebih banyak dengan kalian semua!